D'massiv

Get More Songs & Codes at www.stafaband.info

Amazon MP3 Clips

My Foto

Cerpen Cinta

Kamis, 08 April 2010

CERPEN- MENANTI KEAJAIBAN

Sore itu, kira-kira pukul 14.00 di sekolah, seperti biasanya setiap hari senin ampe kamis, kelas kami ngadain les tambahan,, gag seperti les yang biasanya .. kali ini aku hanya bisa maen ama temen, gara-gara aku kelupaan bawain uang jajan tambahan ,, maklum agak pelupa… mungkin hari itu adalah hari keberuntunganku,, aku gag sengaja sambil ngejailin temenku malah nyempetin untuk ngejailin dia juga,, tapi dia malah senyum, dan kali ini senyumannya begitu indah,, sayang deh,, bagi yang belum liat,, hehehe..

Suatu pagi, aku bermaksud untuk duduk ama dia dan dia pun ngebolehin aku buat duduk dengan dia,, “wah, ternyata baeg juga ya neh cewek” ungkapku,, tapi hanya dalam hati,, soalnya gag enaq ngomong langsung,,

Bel pun berbunyi, dan pelajaran dimulai, ternyata tiba-tiba ulangan mendadak “wah,, untung ajah aku udah ngapal” bisikku dalam hati.. Mungkin dia lupa atau gimana,, ternyata dia belum ngapal pelajaran itu,,, dan kami pun di bagi dua kelompok,, ternyata kami menjadi kelompok yang pertama untuk ulangan dan kelompok kedua dipersilain keluar untuk belajar sebentar,, “aduh,, coba jadi kelompok dua,, bisa nyempetin untuk ngapal bentar” ungkap dia kepadaku.. “ya,, tenang ajah deh,, aku tunjukin kamu koq nanti ” jawabku..

Mungkin gara-gara perasaan aku yang mulai agak suka dengan dia,, aku coba bantuin dia ngerjain soal ulangan itu.. dan aku pikir,, gag ada salahnya koq, nyoba buat dia tersenyum.. kalo itu bisa buatnya senyum…

Sehabis pulang sekolah,, gag tao dimana ngeletakkin sepatu, ngeletakkin baju.. aku langsung ganti baju dan nyoba buat kata-kata yang romantis untuk dia,, walaupun aku bukan orang yang puitis.. Sambil memegang handphone yang rasanya hampir jatuh ke lantai dengan perasaan yang agak malu-malu, wajah yang mulai agak merah, tangan yang berkeringat seolah-olah kecapekan padahal cuma berlari ke kamar ajah.

Tapi aku tetap nyoba beraniin diri buat nyampein kata itu untuknya, satu demi satu patah kata aku rangkai yang mungkin bisa buat dia kagum padaku. namun sayangnya, sesuatu yang aku harapin itu gag bisa langsung terjadi, dia bales sms ku yang bunyinya “aku senang punya sahabat kayak kamu, kamu udah sering bantuin aku.. buat aku senyum, jadi aku engga mau kamu berubah,, aku ingin kamu yang kayak sekarang,, jadi sahabat yang baik buat aku”,, ngeliat balasan sms itu, aku hanya bisa termenung, dan buat aku sadar bahwa aku cuma seorang sahabat untuknya, gag lebih.

Walaupun dia udah ngucapin kata-kata itu,, tapi aku tetep berusaha tuk dapetin dia.. aku nyoba lagi sms dia dan aku mohon untuk dia “hargai perasaan aku ne,, please..”.. dan aku harap ucapan aku buat dia sadar.

Mungkin karena perkataanku itu, aku merasa agak bersalah, dan lagi-lagi aku ngirim sms buat dia yang berisi permintaan maaf, untung ajah dia bales sms ku dan ngomong kayak gini “iya, aku maafin koq, tapi maaf aku sekarang lagi punya masalah neh dan mungkin aku gag bisa bales sms kamu nanti”

Suatu pagi, aq bangun kesiangan dan akhirnya aku telat ke sekolah, ama kakakku, aku pergi ke sekolah, abis turun dari motor aku langsung berlari ke kelas dan langsung masuk kelas dengan muka merah, karena aku ngerasa malu apalagi dilihat ama dia. Tok-tok, dengan perlahan masuk kelas, aku ngucapin “assalammualaikum bu, maaf bu kami terlambat ”, “wa’alaikumsalam, ya silakan masuk punja” sahut guru yang sedang asyik mengajarkan rumus-rumus kimia kemudian aku langsung mencium tangan guru kimia tersebut. Gara-gara aku terlambat,, aku duduk di belakang deh, karena di belakang adalah tempat untuk orang yang emang terlambat, tiba-tiba ketika aku ngeliat di papan tulis, banyak rumus-rumus kimia yang udah diajarin ke teman-temanku, waktu aku belum datang “mudah-mudahan aku bisa ngerti tentang rumus ini” ucapku di dalam hati.

Gag nyampe 10 menit, guru kimia itu ngeberiin sebuah soal yang harus dikerjain di papan tulis, aku pun ngangkat tangan, dan berkata “kalo salah, gag papa kan bu ??” , “iya, namanya juga belajar, ga papa koq” kata guru itu sambil senyum.. Dengan berjalan agak lemas karena udah kecapekan berlari, aku langsung ngerjain soal tadi. Hampir selesai soal itu aku kerjain, terdengar sebuah suara yang sudah akrab aku dengar, ternyata suara dia,, dengan semangat ngasih tau padaku bahwa jawabanku tuh ada yang salah, dan dia pun bantuin aku ngerjainnya,, untung ajah dibantuin ama dia.. hahahaha

Sesuai dengan keinginan aku, jawaban yang dia tunjukin itu emang benar dan aku pun ngucapin terima kasih dengannya, kemudian aku duduk lagi ke bangkuku dan menatapin wajahnya yang bagi aku adalah sosok cewek yang baeg,, saat aku mandangin dia,, dia malah tersenyum,, saat aku bantuin ngerjain tugas buat dia,, dia pun lagi-lagi tersenyum, senyumnya yang membuatku... Ah! lupain ajah. Sebelum bel berbunyi, guru tersebut memberiin tugas lagi yang harus dikerjainn dan dikumpul dalam waktu 20 menit.

Salah satu temanku yang dikenal agak pemalas bilang “bu, tugas ini dikerjain waktu les aja bu”, dengan pernyataan menolak, guru itu langsung jawab “gag bisa, harus dikerjain sekarang, soalnya nanti pelajaran kita terhambat loh !!”. Denger perkataan guru tadi, temanku itupun langsung duduk lemas di bangkunya, tapi dia malah senyum waktu dia ngeliat temen sebangkunya udah hampir selesai ngerjain soal tadi, temanku tadi juga langsung jadi semangat dan dengan cepat nyontek pekerjaan temen sebangkunya tapi aku hanya cuma bisa senyum pada temanku tadi, karena dia emang dikenal pemalas, selain itu dikenal peribut di kelas,,.

Tak terasa tugas yang aku kerjain hampir selesai, kemudian aku ngeliat dia hampir juga nyelesain tugasnya. kami pun ngerjain soal terakhir sama-sama. Sehabis pulang sekolah aku dengan neo pergi main ke warnet, neo emang sahabat aku yang paling baeg,, kami di warnet buka Facebook sambil chattingan ama temen yang laen,,.

Aku ngeliat di facebook dan mulai chattingan ama dia, aku muji-muji tentang dia, beriin pernyataan suka dengan fotonya di Facebook dan segala macam lah,, dan akhirnya satu kalimat yang singkat, padat dan jelas yang pernah aku liat di chattingan adalah “ternyata kamu dan perhatian juga ya dengan aku” entah kenapa ngeliat kalimat itu,, aku ngerasa senang, karena aku belum pernah liat kalimat itu sebelumnya, dan kalimat itu mungkin bisa buat aku semangat …, aku mulai ngerasain hal yang indah.

Abis pulang dari warnet,, aku langsung nukar baju dan pergi keluar sambil nyari inspirasi buat blog,, sebenarnya blogku hampir semuanya terinspirasi dari dia,, karena kali ini blogku isinya berbeda dengan yang lain,, tentang yang romantis-romantis gitu,, hehe maklum,, mungkin aku baru ajah ngalamin yang namanya jatuh cinta.. gara-gara kejadian di warnet tadi.. karena dari awal aku juga udah suka ama dia..

Sambil nulis blog yang berisi tentang karya sastra romantis,, aku pun dengerin musik yang judulnya “menanti keajaiban”,, mungkin ajah bisa nambahin inspirasi aku,, selesai aq nulis blog, aku juga nulis status di facebook dengan nulis sesuai dengan perasaan aku sekarang,, dan ternyata dia juga nge-like status aku,, “makasih ya” aku bales di koment statusku….
Udah beberapa hari terakhir, dia gag mau ngomong lagi ama aku,, aku juga gag tau kenapa,, mungkin dia juga lagi banyak masalah… setiap kali aku lewat di depan dia,, biasanya dia nyapa dan senyum ama aku,, tapi udah gag lagi…

Suatu hari, waktu aku sedang maen voli ama temen-temen cowok laen,, aku nyoba untuk nyempetin ngeliat dia, tapi gara-gara mungkin konsentrasi aku udah pecah,,, servis voli pun udah melenceng,, dan temen ku bilang “napa pun nyervis nya melenceng??,, mikiri cewek neh ya ??”, dan dengan muka bengong pun aku jawab ‘ah, engga koq,, ga papa”.. sambil nyoba untuk konsentrasi lagi aku mulai agak serius maen voli,, dan team kami pun menang,,

Sehabis olahraga,, aku duduk ama temenku yang juga lumayan baek,, dia ngomongin masalah cowoknya… ya aku sih sebagai teman, senyum ajah denger curhatan dan omongan temanku… tapi aku gag tau tiba-tiba temanku ngomong, kalo temenku ini tau kalo aku suka ama si dia,, mungkin si dia udah cerita ama temenku yang satu ini..

Entah karena keajaiban apa tiba-tiba si dia ngomong dengan aku secara spontan ajah,, aku yang dengar kata-katanya langsung senyum,, tapi aku belum berani begitu ngedeketin dia lagi.. Waktu pelajaran sore, Alhamdulillah aku bisa ngerti dua mata pelajaran yang bagi aku agak sulit,, entah keajaiban apa lagi yang buat aku begitu,,,

Tiba-tiba ajah dia nanya ke aku tentang rumus-rumus itu,, aku sih malah seneng kalau dia deket dengan aku,, soalnya pas kami ditanyain tentang rumus pelajaran geografi, aku bisa menjawabnya.. setelah satu jam pelajaran berlalu, ada satu pelajaran lagi yang pake rumus juga,, “ini dia pelajaran yang aku sukai” ucapku kepada temanku yang kebetulan juga suka ama pelajaran kimia..

Aku merasa ada suatu keajaiban lagi yang buat dia begitu dekat denganku waktu sore itu,, aku ngerasa seneng banget abisnya udah lama gag ngomong ama dia langsung,, aku pun ngerjain tugas yang disuruh guru ama dia, aku dengan wajah yang biasa (tapi dalam hati seneng banget) mulai ngerjain satu-persatu tugas itu ama dia,, dan aku pun maju ke depan untuk nyelesain tugas itu,, aku maju karena udah nyelesain satu soal ama dia.. Sebenarnya aku mempersilahkan dia untuk maju ngerjain tugas yang udah kami kerjain,, tapi dia malah nyuruh aku,, aku pun langsung kerjain soal itu.,, aku rasa dia lebih baeg lagi ama aku karena udah beberapa hari yang lalu dia gag mau ngomong ama aku..

Dengan semangat pun aku maju,, eh tapi tiba-tiba aku lupa tadi rumusnya.. dan dengen wajah yang amat aku nantikan, dia pun langsung bantuin aku ngerjain soal ke depan,, aku ngerasa tambah seneng,, aku pikir kesempatan ini cuma hanya sekali terjadi,, aku janji gag akan lupain kejadian itu..

Sekali lagi,, aku ngerasain apa yang namanya “keajaiban”.. Pagi itu aku pergi sendiri ke sekolah, karena kakakku udah libur setelah ngadapi Ujian Nasional.. Aku udah nyerah duluan dan berkata dalam hati,, “kali ini terlambat pasti terlambat, gara-gara bangun kesiangan” tapi udah nyampe di kelas malah gurunya yang telat.. Ya aku rasa ga papa, namanya juga manusia pasti punya khilaf..

Setelah guru itu datang, kami ngebahas tentang cara mengundang seseorang dalam bahasa inggris, kalo bahasa inggrisnya (Invited Someone) .. Lagi-lagi karena aku semangat, aku pun maju ke depan untuk berdialog dengan temen sebangku. Sambil baca dialog, aku pun ngeliatin dia yang ternyata dia juga ngeliatin aku berdialog sambil senyum kepadaku,,

Sesudah pelajaran bahasa inggris berlalu, dilanjutin dengan Bahasa Jerman. Kami kira hari ini ulangan, tapi tiba-tiba ibu itu ngomong “hari ini kita gag jadi ulangan, karena ibu belum nyelesein untuk paket B nya,, yang baru ibu selesaiin baru paket A” dengan semangat dan sambil ketawa temen-temenku bilang “ya bu gapapa,, lanjutin ajah bu” .. Sambil tersenyum memandang ke arahnya, aku melihat dia, tapi dia gag ngerasa seneng abisnya dia udah ngapalin pelajaran bahasa jerman itu..

Akhirnya, kami cuma bahas tentang cara nulis kata-kata dalam bahasa jerman, ya ga papa deh.. Kami pun disuruh maju ke depan untuk nulisin apa yang ibu itu bilang dalam bahasa jerman, gag kerasa udah giliran dia.. aku pun nunjukkin dia, abis giliran dia,, nama aku pun dipanggil.. untung kata-katanya hanya singkat..

Bel istirahat pun berbunyi, aku pun keluar untuk makan bersama anggota SNAP yang terdiri dari Sandy, Neo, Adit dan aku sendiri Punja.. Kami berempat adalah sahabat yang selalu kompak dan setiap kami istirahat pun, kami selalu pergi sama-sama..
Udah istirahat kami pun masuk kelas, dan ngelanjutin pelajaran sejarah,, kali ini untung gurunya gag marah-marah lagi, dengan tersenyum ibu itu mulai membahas LKS, disela-sela itu kami membuat lelucon bersama temenku..

Biasanya guru itu marah jika kami main-main dalam belajar, dan kali ini pun berbeda, guru itu pun malah ketawa mendengar lelucon kami,, dan waktu 1 jam pun berlalu.. dilanjutin dengan pelajaran kesenian,, sesuai dengan janji guru kesenian minggu lalu, kami pun mengambil nilai senam. Sesudah kelompok 2 maju dilanjutin dengan kelompok 3 yang anggotanya termasuk dia.. Aku pun melihat dia dan bantuin dia untuk ngingatin dia gerakan-gerakan senam itu..

Dengan wajah senyum, dia nanyain aku tentang gerakan senam yang dia lupa,, dan tanpa berpikir panjang aku pun langsung nunjukin ke dia gerakan yang bisa aku bantu.. Sehabis itu dia nanyain lagi ke aku berapa nilai senamnya sambil tersenyum lagi.. Aku pun langsung ngasih tau ama dia, nilainya “79”.. Abis kelompok dia, giliran kelompok kami maju, dan dengan semangat aku mulai melangkahkan kaki untuk melakukan gerakan senam, sambil ngeliatin dia aku pun menjadi lebih semangat, mungkin gara-gara aku memang suka ama dia kali ya..

Sangking semangatnya, aku mulai kecapekan dan malas ngitungin gerakan senam.. untung ajah temenku neo ngitung gerakan lagi.. tapi aku mulai semangat lagi saat aku ngeliat dia. Aku salut ama dia, dengan sebuah senyuman ajah mampu buat aku semangat, apalagi dengan beribu senyuman..

Siang itu menjadi siang yang indah bagiku,, karena udah banyak liat senyum dari dia.. Sesudah kami les sore, aku pun pulang ke rumah dan langsung nyalain komputer untuk buka Facebook dan ganti status “jalani ajah apa yang seharusnya kita jalani,, aku akan slalu memujamu,, memberikan hal yang terindah buatmu,, mudah-mudahan ajah kamu ngerti perasaan aku.. amin”

Dan aku pun ngidupin sekali lagi lagu yang sangat aku sukai yaitu “Menanti Keajaiban” dan berharap ada lagi sebuah keajaiban yang buat dia ngerti perasaan aku,, yang bisa nyatuin aku ama dia.. kejaiban yang mampu buat dia bisa percaya ama aku..

“Haruskah diriku menanti keajaiban, berharap dirimu bisa mengerti cintaku, walau badai datang, menghantam tubuhku ini ku tak akan urungkan niat bersamamu” itulah kata-kata yang akan kuucapkan pada dia suatu saat nanti, saat yang paling aku tunggu,.. Walaupun akan nunggu sebuah keajaiban terakhir, tapi aku akan slalu tetap berusaha meyakinkan hatinya, bahwa aku sayang ama dia…

~~~~ THE END ~~~